Kisah Cinta Perempuan Itu dan Sikap-sikap Buruknya

Sudah duabelas kali hatinya dihancurkan. Sebenarnya limabelas kali, tetapi ketiga sisanya dia yang menghancurkan sendiri sekaligus meremukkan hati ketiga laki-laki itu. Bukan kemauan dia sebenarnya. Hanya saja, entah mengapa, semua laki-laki yang dikencaninya mengaku tidak betah dengan sikap-sikap buruk dia.

Seperti perempuan kebanyakan, dia juga sama seperti perempuan kebanyakan. Dia ingin diterima apa adanya. Seperti ketika dia menginginkan laki-lakinya menerima dia ketika dia menumpahkan sikap-sikap buruknya di permulaan kencannya. Dia, kubilang, seperti perempuan kebanyakan. Biasa saja. Tidak ada yang berbeda, kecuali ekspektasi limabelas kekasihnya.

Dia seperti halnya perempuan pada umumnya. Memiliki payudara dan lubang, tentu saja. Senang berdandan dan gemar belanja. Memiliki hobi dan berkegiatan seperti biasa. Tapi tentu, ada hal-hal yang tidak bisa disamakan dengan perempuan pada umumnya. Sama, seperti perempuan pada umumnya yang tidak dapat disamakan satu-sama-lain. Hal-hal buruk ini lah yang membuat dia kerap berganti pasangan. Hal-hal buruk ini lah alasan dia menerima hatinya dihancurkan. Hal-hal buruk ini lah yang dia pertahankan demi kelangsungan menjadi dirinya sendiri.

Dia seperti halnya perempuan pada umumnya, namun di kala bersamaan, dia tidak seperti perempuan pada umumnya.

Dia memiliki payudara dan lubang, tentu saja. Senang berdandan bila hendak keluar rumah dan kencan, tentu saja. Gemar belanja, amatlah lazim bagi seorang perempuan. Tetapi barang belanjanya bukan pakaian seperti perempuan pada umumnya. Dia menghabiskan separuh gajinya demi buku-buku. Buku-buku yang dia beli setiap bulan-setiap minggu-setiap dia mampir ke toko buku- dibiarkannya menumpuk di rumah kontrakannya. Di meja tamu, di lantai, di kolong kasur, di atas lemari, di atas mesin cuci, di atas rak sepatu, di mana saja. Tapi dia hanya punya dua puluh tiga potong baju atasan, dua potong jeans, dan tiga pasang baju rumah. Dan selama dia memiliki gaji setiap bulan, dia tidak hendak menambahkannya.

Dia memiliki hobi seperti perempuan pada umumnya. Di samping senang membaca, dia juga hobi sinis. Nyinyir, walaupun dalam KBBI, arti nyinyir bukan sinis. Sarkas. Dia tidak segan ngomong goblok, anjing, bangsat, tolol, serta beruk-beruk umpatan lain yang tidak sempat dituliskan di kamus maupun kitab mana pun, bila diperlukan. Dia jorok. Jarang mandi bila tidak ada hal-hal penting seperti acara keluarga, kedatangan tamu, atau ada kencan. Jarang memoles tubuhnya dengan benda-benda ajaib di salon atau ruang spa. Dia, bahkan, tidak akan mengeluh, berteriak manja, mencakar kuku ke tembok, bila rambut yang dipotong di salon terlalu pendek karena ketidaksengajaan pegawai salon. Dia malah bilang; bondol saja lah mbak, lebih asyik.

Sudah duabelas kali hatinya dihancurkan. Sebenarnya limabelas, tetapi tiga sisanya dia yang menghancurkannya sendiri. Tujuh mantan kekasihnya mengaku menyerah dengan sikap-sikap buruknya selama hampir dua pekan. Empat mantan kekasihnya bosan dengan kemonotonan hidupnya selama hampir tiga pekan. Dan tiga sisanya, dia tidak pernah yakin dengan ketahanan laki-laki terhadap sikap buruk dan kemonotonan hidupnya. Dan dengan mantap, dia memutuskan perkaranya dengan ketiga laki-laki itu dalam jangka waktu masing-masing hampir sepekan.

*

Satu bulan setelah dia menganggur dari percintaan, dia pikir, dia tidak mau mulai lagi. Tetapi yang namanya hati, yang namanya takdir, yang namanya kebetulan tidak akan pernah tidak kita lewati dan bisa ditebak.

Namanya Galih. Dia bertemu dengan laki-laki itu di suatu minimarket di stasiun Cikini. Mereka sama-sama ingin menyeduh pop mie dan kopi instan setelah lelah bekerja dan malas berdesakan di kereta. Sayangnya, atau barangkali ini sebuah kesengajaan langit, mesin air panas di minimarket itu mati dan baru saja selesai diperbaiki. Artinya, mereka berdua sama-sama ingin menyeduh pop mie dan kopi instan tetapi harus menunggu mesin itu dinyalakan dan memanaskan airnya selama beberapa waktu yang telah ditentukan oleh pegawai minimarket itu.

“Mohon maaf kak, mesin air panasnya baru dinyalakan. Ditunggu saja 30 menit,” kata pegawai itu ramah.

Dalam hati perempuan itu, dia mengumpatkan beruk-beruk umpatan yang tidak sempat dicetak dalam kamus besar atau kitab manapun.

Dalam hati laki-laki itu, saya, sebagai pencerita, tidak tahu, mohon maaf sekali. Laki-laki ini sangat misterius, semoga pembaca maklum.

Sambil menunggu, perempuan dan laki-laki itu duduk menunggu di kursi yang disediakan di minimarket tersebut. Perempuan itu terpaksa memesan susu dingin dulu demi mengisi kekosongannya. Laki-laki itu duduk santai. Ia meletakkan tas, dan mengeluarkan sebuah novel. Perempuan itu juga duduk kesal, sambil minum susu rendah lemak, meletakkan tas, dan mengeluarkan sebuah novel.

Apakah langit sedang bercanda? Atau sedang menulis naskah cinta-cintaan?

Mereka berdua tidak tahu. Yang mereka berdua tahu hanyalah, novel yang mereka akan baca itu sama-sama karangan Tutu Bijaya. Judulnya, Stasiun. Perempuan itu membuka halaman 184, dan laki-laki itu membuka halaman 84.

Saat itu, memang langit sedang coba-coba membuat naskah cinta. Tetapi, ayolah, jangan terlalu banyak kebetulan!

Dan mereka berdua hanya menikmati takdir itu dan tidak mengirakan atau mempersangkakan langit.

Dari situ. Dari situ lah cerita bermula.

Dan pertanyaan ini bermula. Ayo, apa kalian, pembaca, mampu menjawabnya secara acak atau sistematis?

  1. Apakah mereka akan bersama?
  2. Apakah laki-laki itu menjadi laki-laki ke-tigabelas?
  3. Apakah laki-laki itu menjadi laki-laki ke-empat?
  4. Apakah laki-laki itu dihancurkan atau menghancurkan?
  5. Apakah perempuan itu akan menghancurkan atau dihancurkan?
  6. Apa kisah ini akan berakhir bahagia?
  7. Apa kisah ini akan berakhir sedih?

 

1a

 


Depok, 23 Oktober 2016

 

Iklan

2 Comments

  1. Thanks, fiksi ini menginspirasi saya untuk bikin fiksi serupa–seperti novel Goosebumps yang menyediakan ruang bagi pembaca untuk memilih akhir kisahnya (maaf, saya generasi ’90-an yang doyan horror).

    Btw, cinta (katanya) tumbuh di mana-mana, bahkan di format dan letak paling ekstrem. Kalau itu benar, perempuan yang lima belas kali hatinya hancur itu tentu patut dapat ending manis layaknya cerita-cerita disney. Kalau itu benar….

    Disukai oleh 1 orang

    Balas

    1. Hai, Aura. Terima kasih sudah membaca dan memberi komentar. Cerita perempuan ini memang akan dilanjutkan. Terima kasih juga telah menjawab pertanyaan dalam kisah perempuan ini. Salam, dan semangat menulis, ya! 🙂

      Disukai oleh 1 orang

      Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s