Sosok Gracia Mounray dari Oxford Town

Kisah ini tidak akan menceritakan tentang perang. Tidak juga tentang perjuangan. Tidak juga tentang cinta dan hal-hal yang seharusnya dibiarkan saja berlalu. Kisah ini tentang perempuan. Kisah ini tentang seorang perempuan. Seorang penyendiri yang ambisius. Perempuan penyendiri yang ambisius. Dan tidak membutuhkan siapa-siapa selain dirinya sendiri. Baik, kita mulai kisah ini dari kata ‘perempuan’.

Perempuan itu bernama Gracia Mounray. Tinggal di Oxford Town dengan seorang ibu yang sakit-sakitan, kakak perempuan yang egois, dan adik laki-laki yang gemar menghabiskan waktu dan uangnya dengan berjudi dan pelacuran. Usia Gracia Mounray baru saja menginjak angka kepala tiga.

Dia bertubuh tinggi nyaris seperti model-model Victoria, rambutnya pirang dan ikal di bagian bawahnya, matanya mirip mata kucing yang mengincar ikan segar, hidungnya tinggi layaknya Everest, dan bibirnya seindah pegunungan di desa terpencil yang jauh dari perkotaan. Dia mempunyai leher jenjang yang mengundang lelaki ingin segera tunduk di tengkuknya tetapi dia tidak akan membiarkan hal itu terjadi. Dadanya seperti perempuan yang terkena anorexia. Dan tungkai kakinya mirip Taylor Swift. Nyaris sempurna. Nyaris, andai saja lengan-lengannya tidak sedikit berotot, dan betisnya berada di ukuran perempuan normal.

Tetapi, Gracia Mounray memang tidak seperti perempuan kebanyakan. Dia memang gemar melukis wajah, memakai heels terbaik di kota itu, tas jinjing prada, dan mengejar karir sampai heelsnya copot di tengah jalan. Dan membiarkan dia pulang tanpa alas kaki. Sebagian orang bilang, seharusnya Gracia Mounray bekerja di depan kamera, berlenggak-lenggok di panggung, memamerkan mata dan seluruh tubuhnya ke arah kamera. Tetapi nyatanya Gracia Mounray adalah seorang jurnalis politik di media Poulitico Time. Dan dia hanya memakai heels di saat-saat formal, selebihnya keputusan terserah Gracia Mounray.

Orang-orang di kota itu mengenal Gracia Mounray dan mengaguminya. Orang-orang di kota itu menganggap kehidupan Gracia Mounray adalah mimpi terbaik. Dia cantik, terlatih, bertalenta, dan masih banyak lagi. Tetapi hidup Gracia Mounray memang seperti mimpi. Mimpi buruk.

Gracia Mounray, seperti yang dikatakan sebelumnya, tinggal bersama ibu yang sakit-sakitan, kakak perempuan yang egois, dan adik laki-lakinya yang gemar berjudi, pelacuran, dan mabuk-mabukan. Yang terakhir, menyebabkan Gabriele Mounray, adik Gracia Mounray, mati karena overdosis dan komplikasi ginjal dan jantung di usia muda. Gabriele Mounray, mengisi lembar-lembar koran, tentang kematiannya yang seperti lagu The Smith. A Death Of A Disco Dancer. Gabriele Mounray mati di club malam, dengan tujuh botol vodka, serbuk ekstasi, dan ganja hisap.

Kakak perempuan Garcia Mounray, Febriene Grazie Mounray, selalu bertengkar dengan dirinya dan ibunya. Febriene selalu menyalahkan Gracia atas kematian Ayah mereka, Tuan Mounray. Febriene, sebelum hari-hari naas menimpanya, adalah gadis yang manis dan baik hati. Dia masih mau menjual bunga dan telur untuk membantu ibunya mencari nafkah selepas Tuan Mounray meninggal. Tetapi hari-hari naas berikutnya mengubah perangainya menjadi buruk. Febriene sebenarnya telah menikah dan seharusnya memiliki satu putri kecil yang cantik seperti dirinya dan Gracia. Tetapi bayi perempuannya tidak pernah lahir. Suaminya, yang seorang prajurit perang, mati terkena peluru tepat di batok kepalanya, dan itu menyebabkan Febriene keguguran. Semenjak itu, dia menyalahkan Gracia atas seluruh kehidupannya yang hancur.

Ibu Gracia Mounray sendiri merupakan seorang perempuan biasa. Tua dan penyakitan. Suzy Barton Mounray, ibu Gracia Mounray, karena tekanan mental yang bertubi-tubi, terkena struk ringan dan menjadi sering pikun. Dia bahkan pernah menyusuri Oxford Town seorang diri dan tak tahu jalan pulang, beruntung seseorang mengenalnya dan mengantar Nyonya Mounray ke rumah. Dia juga pernah tidak mengenal Gracia Mounray, Febriene, dan Gabriele. Baiknya, menurut Gracia, perempuan renta itu tidak perlu tahu ke mana Gabriele pergi dan apa yang terjadi dengan hidup Febriene.

Ayah Gracia Mounray, Febriene, dan Gabriele, telah lama mati. Ketika Gracia Mounray masih berumur delapan tahun. Ketika Tuan Mounray mengantar putri kecilnya ke sekolah dengan sedan biru tuanya. Sedan Daihatsu Charmant biru tua yang remnya sudah tidak berfungsi dengan baik. Sedan biru tua yang mengantar Gracia Mounray ke sekolah, dan mengantar Tuan Mounray kepada maut. Sedan biru tua itu, dikabarkan oleh New York Times, pada musim panas tahun ’91, menabrak bus. Satu orang tewas, yaitu Tuan Mounray, dan seorang gadis kecil selamat, dia Gracia Mounray. Seluruh keluarga terpukul kecuali Gracia Mounray. Dia tidak dapat merasakan apa-apa.

Gadis secantik, semolek, secerdas, dan sesupel Gracia Mounray, di pikiran banyak orang memang sangat menarik. Tidak ada yang akan menolak menjadi teman atau sahabat baiknya. Tidak ada pula lelaki yang tidak mau berkencan dengannya. Tentu, lelaki itu harus mengimbangi kecerdasan perempuan itu. Tetapi hidup Gracia Mounray, seperti yang dikatakan, adalah mimpi buruk.

Pada kenyataannya, Gracia Mounray adalah perempuan penyendiri sejak kematian ayahnya. Kematian yang tidak membuat perempuan itu menangis sama sekali. Gracia, sedari kecil, tidak pernah memiliki teman yang akrab. Terakhir, dia memiliki teman bermain yang memiliki anjing, dan dia memotong buntut anjing itu dengan pisau dapur karena gemas. Anjing itu mati. Tangis temannya pecah, tetapi Gracia tidak merasakan apa-apa. Semenjak itu, Gracia Mounray enggan bergaul lagi. Ia menutup diri.

Individualitas yang tumbuh di jiwa Gracia Mounray, membuat dia harus mandiri hingga ia merasa tidak membutuhkan orang lain lagi. Dia tidak menaiki tangga-tangga kehidupan, tetapi dia cukup berdiri di atas elevator, dan membiarkan elevator itu bekerja untuk hidupnya. Hingga dia menjadi pewarta politik di majalah konvensional Poulitico Time. Dia menjalin relasi dengan sumber-sumbernya secara professional dan sebatas simbiosis mutualisme, tidak lebih.

Dalam riwayat perempuan ini, Gracia Mounray juga pernah dikabarkan dekat dengan sejumlah politisi, pejabat, hingga ‘lelaki berseragam’. Beberapa hanya teman tidur, dan sebatas rekan kerja, atau sebatas relasi karena pekerjaan. Tetapi satu orang, yang dikenal bernama Mauretz Mad’jid, wartawan asal Israel, dia lah laki-laki satu-satunya yang bukan hanya teman tidur atau rekan kerja atau relasi. Mauretz Mad’jid, lelaki Yahudi itu ‘pakai hati’ dengan Gracia Mounray. Mereka hampir saja menikah kalau saja ibu Mauretz Mad’jid tidak melarang dan Gracia Mounray tidak mengusulkan untuk membunuh perempuan tua itu dengan racun arsenik.

Tidak lama kemudian, Mauretz Mad’jid menikahi perempuan Israel yang memiliki darah Inggris, Ivory Me Diana. Dia seorang pengajar di sekolah anak-anak. Namun, nama Ivory Me Diana belakangan ini terkenal di mana-mana. Di televise nasional dan internasional.

Ivory Me Diana, korban pembunuhan berencana dengan pistol Belgia, FN 57, di sebuah parkiran mobil apartemennya. Peluru berukuran sekitar 5 mm itu bersarang tepat di lambungnya. Tubuh perempuan itu tergeletak begitu saja di basement hingga Mauretz Mad’jid menemukan tubuh istrinya yang berdarah dan kaku.

Tidak banyak yang diketahui dari kehidupan Ivory Me Diana selain dia istri dari Mauretz Mad’jid, dan seorang pengajar di sekolah anak-anak.

Pembunuhan ini menjadi misteri hingga satu minggu setelah Gracia Mounray tertangkap di mobil sedan tuanya. Mobil sedan tua yang diabeli untuk mengenang ayahnya. Mobil sedan tua yang dihadang polisi di sebuah jalan di Oxford Town. Sebuah sedan tua yang menyimpan pistol FN 57 dan peluru-peluru berukuran 5 mm.

Seorang wartawan kami, Izrael Bharnie, mengabadikan senyum Gracia Mounray ketika dirinya tertangkap. Dalam kutipan foto itu, Izrael Bharnie menulis: Senyum dingin Gracia Mounray.

Dan beginilah kisah perempuan penyendiri itu. Perempuan penyendiri yang menjadi tersangka pembunuhan berencana di Oxford Town. Perempuan penyendiri yang…(izb/nyt/pt)

Iklan

Risalah Mulut Besar dan Rencana Perang Rakyat Zapulatule

Besok akan ada perang besar di negeri Zapulatule. Begitulah berita yang didengar Yazumbe, salah satu rakyat Zapulatule. Menurut Yahmen, si tukang penyebar berita, Zapulatule akan dipecahkan oleh perang saudara. Perang antara rakyat Zapulatule pemuja Zhanzagah dengan rakyat Zapulatule pemuja Zhanamilut. Biang onarnya adalah Apelitua, penganut ajaran Zhanamilut, yang dikenal bermulut congor dan senang membual. Apelitua sudah dikenal begitu, bukan berarti penganut Zhanamilut memiliki kelakuan yang sama dengan Apelitua.

Apelitua. Dia lelaki yang dikenal di negeri Zapulatule sebagai pemabuk dan penceracau. Sepanjang jalan kerap melontarkan kata-kata yang tidak pantas, baik itu kebenaran maupun keisengannya belaka. Bila Apelitua sedang mabuk, dia akan berjalan menyusuri negeri kecil Zapulatule dan menghina siapa saja yang berpapasan. Beberapa masyarakat paham perangai buruk Apelitua, dia juga kerap menerima pukulan kecil berkat ulahnya itu, tetapi Apelitua tidak pernah kapok. Besok, besok, besok, dan besoknya lagi Apelitua akan selalu mabuk dan menceracau dan menghina siapa pun yang lewat di depannya.

Suatu subuh yang dingin menggigit kulit, Apelitua sedang berjalan ke rumah usai dari mabuk-mabukan. Di saat yang sama, Zamrud yang terkenal gampang marah dan suka main tangan itu, baru pulang dari tempat kerjanya dan dengan kesialan Zamrud yang baru saja dipecat dan dimaki-maki tuannya. Apelitua dan Zamrud berpapasan.

“Heh, kacung Wan Aragaba baru pulang..hik… kasihan….hik…berangkat pagi pulang subuh tetapi tetap miskin!” ujar Apelitua serampangan. Mata Zamrud memerah.

“Kau tahu, anak-anakmu hanya makan kerikil tadi pagi. Tolol kau, hik…mau saja digobloki Wan Aragaba si tengik itu…hik….dan kau…hik….si kacung tengik!” ujarnya lagi sambil tertawa kegirangan.

“Ke mana Zhanzagah-mu? Dasar tolol!”

Zamrud tahu Apelitua sedang mabuk. Tetapi ia tidak mampu meredam emosinya. Hingga terjadilah sesuatu yang tidak diinginkan.

Apelitua dipukuli dengan kepalan tangannya hingga badannya runyak dan berdarah-darah. Giginya tanggal dua. Apelitua tidak sempat memohon ampun, dia malah memaki Zamrud lebih serampangan lagi. Dan Zamrud makin kalap.

Zamrud hanyalah seorang budak dari Wan Aragaba. Ia miskin dan memiliki tujuh anak. Anak-anaknya, yang Apelitua temui pagi sehari sebelumnya, tengah mengumpulkan kerikil untuk direbus dan dimakan bersama. Istri Zamrud sudah mati setelah melahirkan anak terakhir satu tahun lalu. Dan saat ia berpapasan dengan Apelitua, ia sedang dilanda musibah. Zamrud dipecat Wan Aragaba dan dia tidak punya uang sama sekali untuk makan esok hari. Sial untuk Zamrud. Sial pula untuk Apelitua yang dihajar habis-habisan hingga pingsan di pinggir jalan.

Apelitua tidak mati. Belum. Dia hanya koma sepuluh hari di rumah rawat tabib Abazizaziwue. Dia koma sepuluh hari dan sembuh total dalam keadaan penuh dendam yang hampir tumpah.

Apelitua kembali turun ke jalan. Dia masih menyimpan dendam kepada Zamrud. Hingga dia mendesiskan fitnah-fitnah ke seantero negeri Zapulatule.

Dia berbisik kepada kawan-kawannya, “Zamrud menghajar saya dan menghina Zhanamilut kita. Dia bilang, Zhanamilut tidak ada.  Dia hanya mitos.”

Kebetulan. Sangat  kebetulan, Zamrud adalah masyarakat Zapulatule yang memuja Zhanzagah. Dan Apelitua sangat membenci Zhanzagah karena Dia telah mengambil Ayah dan Ibu Apelitua saat dia masih kecil. Apelitua marah kepada Zhanzagah dan dia berhenti memuja Zhanzagah sejak saat itu. Dan seterusnya.

“Zamrud bilang lagi, bahwa pemuja Zhanzagah lebih baik dan lebih unggul daripada pemuja Zhanamilut. Pemuja Zhanamilut dibilang anak buah setan!” begitu mulut Apelitua berucap.

Beberapa pemuja Zhanamilut murka. Bukan lagi kepada Zamrud, tetapi juga kepada pemuja Zhanzagah. Sebagian kawan Apelitua menginginkan perang. Sebagian lagi menyebarkan cerita ke seantero rakyat pemuja Zhanamilut. Beberapa tahu kalau itu hanya ulah Apelitua, namun beberapa lagi tersulut.

Yazumbe adalah salah satu bagian dari kelompok pertama. Dia tahu siapa Apelitua. Dia tahu bagaimana perangainya. Dia pula yang mendengar cerita pertama dari Apelitua dan mendengar pula cerita dari Zamrud. Yazumbe mendengar dari dua pihak. Apelitua adalah tetangga dekat Yazumbe, sedangkan Zamrud adalah kawan dekatnya. Yazumbe tahu bagaimana Apelitua dan dia pun tahu bagaimana Zamrud.

Yazumbe tahu perang akan segera terjadi. Sebagian besar golongannya, golongan pemuja Zhanamilut, akan turun ke tanah dan membawa senjata untuk mengepung Gunung Zapentehu, tempat pemujaan penganut Zhanzagah. Yazumbe tahu dan sudah memperingatkan mereka dengan kata yang baik dan santun. Tetapi sebagian besar dari mereka tidak mau mendengar. Mereka malah mencap Yazumbe sebagai hamba Zhanamilut palsu. Tapi Yazumbe yakin Zhanamilut tidak akan berpikir begitu. Yazumbe yakin Zhanamilut tahu kalau dia mempercayainya meskipun sebagian hambanya berkata Yazumbe ingkar.

Yazumbe pasrah. Dia sudah memang sudah melakukan sesuatu untuk mencegah perang saudara besok hari. Tetapi ia tahu, mereka yang ingin perang sedang dibutakan oleh Nafsu yang besar. Nafsu itulah iblis pertama yang turun di tanah Zapulatule. Iblis berbadan besar dan hitam, memiliki bola mata merah menyala, kuku-kukunya tajam, dan memiliki kemampuan mengelabui siapa saja yang membawa dia ke dalam jiwa mereka. Yazumbe juga bisa saja dikelabui, tetapi Zhanamilut lebih perkasa di dalam jiwa Yazumbe, dan warga lainnya yang tidak terpicu amarah dan tipudaya Apelitua.

Malam hari sebelum perang, Apelitua sedang gembira. Dia berjanji akan menebas leher Zamrud. Dia mempersiapkan samurai panjang yang sudah diasahnya.

Gunung Zapentehu akan berdarah dan Zhanzagah tidak mampu melakukan apa-apa, batinnya.

Malam hari sebelum perang, para pasukan sedang mempersiapkan senjata dan kuda-kudanya. Dia yakin, Zhanamilut akan bangga kepada mereka. Zhanamilut akan bangga dan berkata, “mereka lah pemuja-pemuja setiaku,” kepada Zhanzagah.

Malam hari sebelum perang, para penganut Zhanzagah tengah mempersiapkan ayam merah, lintingan tembakau, dua batok beras padi burgun (padi yang bewarna ungu), buah kelepato (kelapa muda), kaki kambing bunting, cingur babi hutan, dan ceker ayam untuk dibawa ke Gunung Zapentehu. Mereka akan melawat esok pagi kepada Zhanzagah. Begitu juga Zamrud dan tujuh anaknya yang menyisihkan sebagian beras kampung untuk Zhanzagah. Hanya itu yang mampu mereka berikan kepada Zhanzagah. Dia tidak tahu, Apelitua sedang menyiapkan kematiannya.

Malam hari sebelum perang, Yazumbe mendaki bukit Zalapatuta. Dia ingin berbicara kepada Zhanamilut tentang keluh kesahnya. Tentang perang esok. Ini jalan terakhirnya. Sepanjang malam dia duduk di puncak bukit Zalapatuta, memohon kepada Zhanamilut untuk menghentikan perang esok hari. Menghentikan pertumpahan darah yang akan terjadi.

“Saya percaya, ya Zhanamilut, kau ada di pihak kami, dan kau akan menghentikan perang. Saya percaya, ya Zhanamilut, kau dan Zhanzagah tidak akan menghendaki perang terjadi. Saya percaya ya Zhanamilut dan Zhanzagah bahwa kau akan menghetikan perang. Kau tidak akan rela para pemujamu mati bersimbah darah karena bualan semata. Ya Zhanzagah, saya percaya pada kau yang tidak akan menyertai mereka yang dikelabui Nafsu. Karena ajaranmu ya Zhanamilut dan ajaranmu ya Zhanzagah, adalah untuk saling menciptakan kedamaian dan cinta kepada negeri Zapulatule.” Begitu Yazumbe memohon.

Yazumbe pulang menjelang tengah malam. Hujan rintik-rintik dan keyakinan akan terkabulnya permohonan, menyertai Yazumbe turun dari bukit Zalapatuta, bukit yang dipercaya tempat tinggal Zhanamilut dan Zhanzagah. Titik temu pemuja Zhanamilut dan Zhanzagah yang selalu hidup rukun sebelum Apelitua menebar fitnah.

Yazumbe pulang menjelang tengah malam. Dan dia melewati kedai di mana Apelitua, sang pemimpin perang yang akan menebas leher Zamrud, sedang minum-minum. Begitu juga dari golongan mereka yang esok akan ikut menyerbu Gunung Zapentehu.

Yazumbe pulang menjelang tengah malam. Dan entah bagaimana, ia yakin perang tidak akan terjadi.

Yazumbe sampai rumah saat tengah malam. Ia mencuci kaki dan segera tidur dengan hati yang tenang dan juga lapang.

Sedangkan di langit dini hari, permohonan Yazumbe sedang diproses dengan cara yang sangat jauh dari nalar pemuja Zhanamilut dan Zhanzagah atau seluruh rakyat negeri Zapulatule.

 

Tamat.


Depok, 3 November 2016

Mereka Bilang, Saya Pikir

Mereka bilang,
Mereka tiang
Pemerkasa keadilan

Saya pikir,
Pemerkasa, Pemerkosa?

Mereka koyak habis lapis-lapis
Dalam tubuh keadilan
Menodai nama sang agung

Mereka bilang,
Kebenaran dipanggul
Dua pundak mereka

Saya pikir,
Kebenaran, kemunafikan?

Mereka bungkam bibir-bibir kebenaran
Mereka beri toa pada mulut-mulut berbisa

Ah, mereka bilang
Begini, begitu
Demi mengkibar nama baik

Ah, saya pikir
Begini, begitu
Percuma busuk nama tlah tercium

Mereka bilang,
Mereka begini, begitu
Ah, saya pikir
Mereka begini, begitu

Depok, 18 Februari 2015
Menyinggung kebusukan di balik KPK VS POLRI yang masih sengit di layar telivisi. Mumet ndasku, bung!

Sajak Tahi Kucing

sajak ini ditulis atas nama kebencian
kepadamu sang perampok
pemeras darah, pencuri tulang
si tanpa hati dengan senyum terkembang

penari di atas remah api
penjilat tahi kucing paling ulung
terusik hati ingin memaki anjing
atau melempari tahi kucing

duhai engkau
jari-jemari iblis
nikmatilah dosamu selagi mampu
selagi uang rakyat dapat kaukantongi

selagi rupiah bisa membuat harga
dirimu murah

sajak ini ditulis atas nama kebencian
sajak penuh makian
dibuat khusus untukmu
duhai maling dengan senyum tersungging

Jakarta Selatan, 27 November 2014

Demokrasi Kebablasan!

Blas! Blas! Blas!

brengsek, anjing, bajingan!
itu kritik bung, bukan makian!
kritik terus pemerintahan!

Blas! Blas! Blas!
tulis berita menikam!
sebar kambing hitam!
presiden takkan naik pitam!

Blas! Blas! Blas!
fitnah, maki, sampai mati!
sampai naik gaji!
demi mendapat sesuap nasi!

Blas! Blas! Blas!
fitnah terus, pantang mundur!
kita takkan dibredel lagi!
tenang, era kita, era demokrasi kebablasan!
(Untuk media-media massa dan penulis-penulis yang mengenakan topeng demi tujuan politik, terutama untuk Jonru.)

Depok, Pasca Pilpres 2014