Risalah Mulut Besar dan Rencana Perang Rakyat Zapulatule

Besok akan ada perang besar di negeri Zapulatule. Begitulah berita yang didengar Yazumbe, salah satu rakyat Zapulatule. Menurut Yahmen, si tukang penyebar berita, Zapulatule akan dipecahkan oleh perang saudara. Perang antara rakyat Zapulatule pemuja Zhanzagah dengan rakyat Zapulatule pemuja Zhanamilut. Biang onarnya adalah Apelitua, penganut ajaran Zhanamilut, yang dikenal bermulut congor dan senang membual. Apelitua sudah dikenal begitu, bukan berarti penganut Zhanamilut memiliki kelakuan yang sama dengan Apelitua.

Apelitua. Dia lelaki yang dikenal di negeri Zapulatule sebagai pemabuk dan penceracau. Sepanjang jalan kerap melontarkan kata-kata yang tidak pantas, baik itu kebenaran maupun keisengannya belaka. Bila Apelitua sedang mabuk, dia akan berjalan menyusuri negeri kecil Zapulatule dan menghina siapa saja yang berpapasan. Beberapa masyarakat paham perangai buruk Apelitua, dia juga kerap menerima pukulan kecil berkat ulahnya itu, tetapi Apelitua tidak pernah kapok. Besok, besok, besok, dan besoknya lagi Apelitua akan selalu mabuk dan menceracau dan menghina siapa pun yang lewat di depannya.

Suatu subuh yang dingin menggigit kulit, Apelitua sedang berjalan ke rumah usai dari mabuk-mabukan. Di saat yang sama, Zamrud yang terkenal gampang marah dan suka main tangan itu, baru pulang dari tempat kerjanya dan dengan kesialan Zamrud yang baru saja dipecat dan dimaki-maki tuannya. Apelitua dan Zamrud berpapasan.

“Heh, kacung Wan Aragaba baru pulang..hik… kasihan….hik…berangkat pagi pulang subuh tetapi tetap miskin!” ujar Apelitua serampangan. Mata Zamrud memerah.

“Kau tahu, anak-anakmu hanya makan kerikil tadi pagi. Tolol kau, hik…mau saja digobloki Wan Aragaba si tengik itu…hik….dan kau…hik….si kacung tengik!” ujarnya lagi sambil tertawa kegirangan.

“Ke mana Zhanzagah-mu? Dasar tolol!”

Zamrud tahu Apelitua sedang mabuk. Tetapi ia tidak mampu meredam emosinya. Hingga terjadilah sesuatu yang tidak diinginkan.

Apelitua dipukuli dengan kepalan tangannya hingga badannya runyak dan berdarah-darah. Giginya tanggal dua. Apelitua tidak sempat memohon ampun, dia malah memaki Zamrud lebih serampangan lagi. Dan Zamrud makin kalap.

Zamrud hanyalah seorang budak dari Wan Aragaba. Ia miskin dan memiliki tujuh anak. Anak-anaknya, yang Apelitua temui pagi sehari sebelumnya, tengah mengumpulkan kerikil untuk direbus dan dimakan bersama. Istri Zamrud sudah mati setelah melahirkan anak terakhir satu tahun lalu. Dan saat ia berpapasan dengan Apelitua, ia sedang dilanda musibah. Zamrud dipecat Wan Aragaba dan dia tidak punya uang sama sekali untuk makan esok hari. Sial untuk Zamrud. Sial pula untuk Apelitua yang dihajar habis-habisan hingga pingsan di pinggir jalan.

Apelitua tidak mati. Belum. Dia hanya koma sepuluh hari di rumah rawat tabib Abazizaziwue. Dia koma sepuluh hari dan sembuh total dalam keadaan penuh dendam yang hampir tumpah.

Apelitua kembali turun ke jalan. Dia masih menyimpan dendam kepada Zamrud. Hingga dia mendesiskan fitnah-fitnah ke seantero negeri Zapulatule.

Dia berbisik kepada kawan-kawannya, “Zamrud menghajar saya dan menghina Zhanamilut kita. Dia bilang, Zhanamilut tidak ada.  Dia hanya mitos.”

Kebetulan. Sangat  kebetulan, Zamrud adalah masyarakat Zapulatule yang memuja Zhanzagah. Dan Apelitua sangat membenci Zhanzagah karena Dia telah mengambil Ayah dan Ibu Apelitua saat dia masih kecil. Apelitua marah kepada Zhanzagah dan dia berhenti memuja Zhanzagah sejak saat itu. Dan seterusnya.

“Zamrud bilang lagi, bahwa pemuja Zhanzagah lebih baik dan lebih unggul daripada pemuja Zhanamilut. Pemuja Zhanamilut dibilang anak buah setan!” begitu mulut Apelitua berucap.

Beberapa pemuja Zhanamilut murka. Bukan lagi kepada Zamrud, tetapi juga kepada pemuja Zhanzagah. Sebagian kawan Apelitua menginginkan perang. Sebagian lagi menyebarkan cerita ke seantero rakyat pemuja Zhanamilut. Beberapa tahu kalau itu hanya ulah Apelitua, namun beberapa lagi tersulut.

Yazumbe adalah salah satu bagian dari kelompok pertama. Dia tahu siapa Apelitua. Dia tahu bagaimana perangainya. Dia pula yang mendengar cerita pertama dari Apelitua dan mendengar pula cerita dari Zamrud. Yazumbe mendengar dari dua pihak. Apelitua adalah tetangga dekat Yazumbe, sedangkan Zamrud adalah kawan dekatnya. Yazumbe tahu bagaimana Apelitua dan dia pun tahu bagaimana Zamrud.

Yazumbe tahu perang akan segera terjadi. Sebagian besar golongannya, golongan pemuja Zhanamilut, akan turun ke tanah dan membawa senjata untuk mengepung Gunung Zapentehu, tempat pemujaan penganut Zhanzagah. Yazumbe tahu dan sudah memperingatkan mereka dengan kata yang baik dan santun. Tetapi sebagian besar dari mereka tidak mau mendengar. Mereka malah mencap Yazumbe sebagai hamba Zhanamilut palsu. Tapi Yazumbe yakin Zhanamilut tidak akan berpikir begitu. Yazumbe yakin Zhanamilut tahu kalau dia mempercayainya meskipun sebagian hambanya berkata Yazumbe ingkar.

Yazumbe pasrah. Dia sudah memang sudah melakukan sesuatu untuk mencegah perang saudara besok hari. Tetapi ia tahu, mereka yang ingin perang sedang dibutakan oleh Nafsu yang besar. Nafsu itulah iblis pertama yang turun di tanah Zapulatule. Iblis berbadan besar dan hitam, memiliki bola mata merah menyala, kuku-kukunya tajam, dan memiliki kemampuan mengelabui siapa saja yang membawa dia ke dalam jiwa mereka. Yazumbe juga bisa saja dikelabui, tetapi Zhanamilut lebih perkasa di dalam jiwa Yazumbe, dan warga lainnya yang tidak terpicu amarah dan tipudaya Apelitua.

Malam hari sebelum perang, Apelitua sedang gembira. Dia berjanji akan menebas leher Zamrud. Dia mempersiapkan samurai panjang yang sudah diasahnya.

Gunung Zapentehu akan berdarah dan Zhanzagah tidak mampu melakukan apa-apa, batinnya.

Malam hari sebelum perang, para pasukan sedang mempersiapkan senjata dan kuda-kudanya. Dia yakin, Zhanamilut akan bangga kepada mereka. Zhanamilut akan bangga dan berkata, “mereka lah pemuja-pemuja setiaku,” kepada Zhanzagah.

Malam hari sebelum perang, para penganut Zhanzagah tengah mempersiapkan ayam merah, lintingan tembakau, dua batok beras padi burgun (padi yang bewarna ungu), buah kelepato (kelapa muda), kaki kambing bunting, cingur babi hutan, dan ceker ayam untuk dibawa ke Gunung Zapentehu. Mereka akan melawat esok pagi kepada Zhanzagah. Begitu juga Zamrud dan tujuh anaknya yang menyisihkan sebagian beras kampung untuk Zhanzagah. Hanya itu yang mampu mereka berikan kepada Zhanzagah. Dia tidak tahu, Apelitua sedang menyiapkan kematiannya.

Malam hari sebelum perang, Yazumbe mendaki bukit Zalapatuta. Dia ingin berbicara kepada Zhanamilut tentang keluh kesahnya. Tentang perang esok. Ini jalan terakhirnya. Sepanjang malam dia duduk di puncak bukit Zalapatuta, memohon kepada Zhanamilut untuk menghentikan perang esok hari. Menghentikan pertumpahan darah yang akan terjadi.

“Saya percaya, ya Zhanamilut, kau ada di pihak kami, dan kau akan menghentikan perang. Saya percaya, ya Zhanamilut, kau dan Zhanzagah tidak akan menghendaki perang terjadi. Saya percaya ya Zhanamilut dan Zhanzagah bahwa kau akan menghetikan perang. Kau tidak akan rela para pemujamu mati bersimbah darah karena bualan semata. Ya Zhanzagah, saya percaya pada kau yang tidak akan menyertai mereka yang dikelabui Nafsu. Karena ajaranmu ya Zhanamilut dan ajaranmu ya Zhanzagah, adalah untuk saling menciptakan kedamaian dan cinta kepada negeri Zapulatule.” Begitu Yazumbe memohon.

Yazumbe pulang menjelang tengah malam. Hujan rintik-rintik dan keyakinan akan terkabulnya permohonan, menyertai Yazumbe turun dari bukit Zalapatuta, bukit yang dipercaya tempat tinggal Zhanamilut dan Zhanzagah. Titik temu pemuja Zhanamilut dan Zhanzagah yang selalu hidup rukun sebelum Apelitua menebar fitnah.

Yazumbe pulang menjelang tengah malam. Dan dia melewati kedai di mana Apelitua, sang pemimpin perang yang akan menebas leher Zamrud, sedang minum-minum. Begitu juga dari golongan mereka yang esok akan ikut menyerbu Gunung Zapentehu.

Yazumbe pulang menjelang tengah malam. Dan entah bagaimana, ia yakin perang tidak akan terjadi.

Yazumbe sampai rumah saat tengah malam. Ia mencuci kaki dan segera tidur dengan hati yang tenang dan juga lapang.

Sedangkan di langit dini hari, permohonan Yazumbe sedang diproses dengan cara yang sangat jauh dari nalar pemuja Zhanamilut dan Zhanzagah atau seluruh rakyat negeri Zapulatule.

 

Tamat.


Depok, 3 November 2016